Tiada Setia Yang Sesaat Part 1



-
PART 1
#JanganTerlaluSetia
-
Suasana begitu tenang di Sabtu malam. Awan terlihat cerah oleh cahaya bintang-bintang dan rembulan. Suara sekitar yang sepi, menambah suasana menjadi sunyi. Hingga langit-langit malam hanya terisi oleh lamunan Abdul dan Doni yang sedang duduk di Pojok Pesantren.
Sebuah tempat yang dijadikan tongkrongan favorit santri santri Pondok Pesantren di daerah Magelang, untuk sekedar ngrumpi-ngrumpi, kumpul-kumpul, atau ngopi-ngopi. Tempatnya yang lumayan kecil, bak Pos Jaga, dan letaknya yang berada di sudut belakang Pesantren, membuat tempat itu menjadi tempat yang sangat pas buat santri-santri untuk menenangkan hati. Mereka menamakan tempat itu dengan sebutan 'Pojok Pesantren'.

Dengan ditemani lilin kecil, dan kopi dengan gelas yang mungil. Abdul dan Doni membuang waktu malamnya di Pojok Pesantren itu. Posisi duduk mereka berlawanan, saling bersandar punggung satu sama lain. Sudah hampir setengah jam mereka berdua hanya duduk di sana. Dan hanya berdiam dengan sepi.

"Tiga puluh menit ... Kita di sini ... tanpa suara ... " Lagu Jamrud yang dinyanyikan Doni merusak suasana sunyi di Pojok Pesantren.
"Ah elo Don! suara amatir lo bikin bulan jadi manyun tuh!" tangan kanan Abdul menunjuk ke bulan. Sedangkan posisi kepala Abdul miring, bersandarkan tangan kirinya.
"Noh! sekarang liat!" Doni meluruskan kepala Abdul. "Itu bulan sabit bego! bentuknya kayak huruf C, dia ngga lagi manyun, justru yang lagi manyun tuh elo!" Doni menggeser posisi duduknya ke sebelah kiri Abdul. Kini mata mereka searah memandang ke bulan. "Kenapa sih lo?"
"Biasalah.. lo tau sendiri kan, gue kesini cuman kalo lagi galau doang" Abdul membuka obrolan.
"Maya lagi?" jawab Doni.
"Yaa.. sapa lagi."
"Iya iyaa. Sekarang kenapa lagi dengan kalian?"
Abdul menyerutup kopinya. Lalu membenarkan posisi duduknya menghadap ke Doni, bersiap untuk bercerita.

"Yaa. Sebenarnya ngga galau juga sih, cuman lagi resah aja."
"Haa? kok ganti rasanya?" Doni kebingungan.
"Gini Don. Tadi siang, abis pulang sekolah. Gue minta kejelasan tentang hubungan gue sama Maya. Lama lama gue capek juga kan HTS-an kayak gini terus, digantungin gini trus."
"Emm gituu" Kali ini Doni yang menenggak habis kopi Abdul. "iya trus trus?"
"Nahh. Trus setelah gue ngomong gitu. Maya cuman njawab gini, Tungguin aja sampai hari akhir kelulusan nanti. Aku belum bisa nentuin itu sekarang" Dengan nada pelan Abdul menirukan gaya bicara Maya. Dan kini Ekspresi wajah Abdul tambah manyun."
"Jadi lo resah cuman karna anggun ngomong gitu? Bego banget sih lo, Dul!" Doni meletekkan gelas yang dari tadi masih dipegangnya. "Bukannya seharusnya lo seneng? karna Maya uda mau buka hati buat lo. mungkin aja nanti di hari kelulusan, Maya bakalan mutusin Alex, pacarnya, temen deket lo juga. Bukannya itu harepan lo slama ini?" Doni sedikit emosi.
"Iya Don. gue tau itu" jawab Abdul kalem. "Tapi itu kemungkinan kan? Coba lo bayangin kalo kenyataannya beda? ntar ujung ujungnya PHP lagi dong, galau lagi dong gue. Makanya sekarang gue jadi ngrasa resah gini."

"Heh Dul?! Liat gue!" Doni menatap tajam Abdul. Menatap wajah yang penuh dengan kegelisahan, "Gue baru aja putus sama pacar gue!"
"Hahh?! lo putus sama Aula? kenapa?! kapan?! gmana ceritanya? Bukannya selama ini lo lancar lancar aja sama Aula?" Abdul shock. Tapi Doni tak pedulikan semua pertanyaannya.
"Lo liat wajah gue! hepi-hepi aja kan?! lo liat kesedihan di wajah gue"
Abdul hanya menggeleng.
"Sekarang lo tau kenapa gue dateng kesini?"
Abdul menggeleng lagi. Doni mulai emosi.
"Gue lagi berusaha move on Dul! Gue pengen lupaen semua masa lalu gue di tempat ini. Tempat yang sangat nyaman untuk menyendiri. Gue pengen 4 hari sebelum kelulusan ini, berjalan serasa 4 detik! Biar gue cepet pisah sama Aula. Biar gue bisa cepet lupaen Aula" Emosi Doni mulai menjadi.
"Alaahh. Anjrit lo bilang tadi bilang hepi-hepi. Tuh liat expresi wajah lo mulai baper!" Abdul menahan tawa.
"Hahaa. Kampret lo, Dul!" Emosi Doni terkendali kembali.
"Hahahahahaaa" Mereka tertawa bersama.

Malam semakin larut. Tak ada lagi orang-orang atau santri-santri yang lewat depan Pojok Pesantren. Tapi suasana sunyi itu terpecahkan oleh tawa Abdul dan Doni yang tak mempedulikan dengan suasana sekitar Pojok Pesantren.
"Gini aja, Don" Entah lari lemana ekspresi manyun Abdul tadi. Karena dia sekarang terlihat sangat sumringah, "Gue punya solusi buat kita!"
"Hahh? kita?! Apa hubungannya lo sama gue? Najis lu!" Doni nyolot.
"Busseeett! sok suci amat lo!" Abdul nyengir. "Bukannya gitu, Don. Dengerin gue dulu. Gini, masalah kita emang beda. Gue resah nunggu jawaban dari Maya. Trus lo lagi usaha move on dari Aula. Tapi coba lo pikirin. Ada kesamaan dari masalah kita!" Abdul belagak sok cerdik. "Kita sama-sama pengen cepet menuju hari kelulusan. iyaa kaaan? Kita sama-sama ngga sabar dengan hari kelulusan, iyaa kaann? Ahhaaa" Abdul tambah sok jenius dengan mengangkat jari telunjuknya.
"Ehh. Iya juga sih" Doni menggaruk kepalanya yang tidak gatal, "Trus.. Trus kalo sama emangnya kenapa, Dul?" Doni masih menyelidiki.

"Gini. Gue punya solusi untuk masalah kita!" Abdul menjelaskan maksudnya.
"Emm.. Apa?"
"Jadi... biar hari-hari kita berjalan dengan cepat. Atau biar terasa lebih cepat, bahkan ngga terasa sekalian. Kita habiskan waktu kita di malam hari, begadang sampai pagi hari!"
"Hah? maksud lo?" Doni mulai nyengir.
"Jadii... Kalo malemnya kita begadang, esok harinya kankita ngantuk banget tuh. jadi kita tidur deh sampai malam lagi. Kan harinya jadi ngga kerasa tuh, hahahaha"
"Hahh?! Gue besok kan masih kuliah, Dul!" Doni menyeringai.
"Yaa. tidur aja di kampus! hahaa" Solusi konyol dari Abdul. Sekarang dia lagi nyengir. Jelek banget.
"Kampret Ah lo!" Doni menggaruk kepalanya lagi.

Lalu Doni terdiam. Dan dia mulai berfikir. Benar juga ide dari Abdul. Doni sekelas dengan Aula di kampus. Jadi kalo Doni mengantuk di kelas, dia ngga bakalan lagi susah-susah masang muka sok jutek didepan Aula. Doni baru putus sama Aula. walaupun dia masih marah, tapi dia blum bisa move on sama mantan terakhirnya itu. Rasa sukanya yang masih tersisa, tapi kalah sama rasa gengsi yang ada. Jadi hari-harinya terasa berat di kelas kalo masih bisa liat wajah Aula disisi sebelah kiri tempat duduk kelasnya. "Jadi kalo gue tidur dikelas, gue nggak bakal nglirik-lirik Aula lagi, ngga kerasa juga jam mata kuliah gue dikelas. Ahaa!" Gumam Doni dihati.

"Emm. boleh juga kalo dicoba tuh. Ide lo, Dul hehe" Doni sekarang yang lagi nyengir, menahan malu karna tadi sempet ngga setuju "Tapi sekarang kita tidur. Oke?! ini udah jam 4 pagi, dan gue males kalo ntar diuber-uber keamanan pondok disuruh tidur. Oke?!" Doni membela diri "Bye!" Dia langsung lari gitu aja meninggalkan Abdul sendirian di Pojok Pesantren.
Abdul hanya bisa menahan kesal "Anjrit emang tuh anak!"




Previous
Next Post »